Selasa, 1 Disember 2009

DOA TOK GURU


Begitu kecoh sehari dua ni berkenaan DOA yang telah dilafazkan oleh Tok Guru Nik Aziz. Doa yang ditujukan khas kepada DS Najib berkenaan PITIH minyak. Ada yang mengeji, menyokong dan ada juga yang mengambil sikap berdiam diri.

Itulah dia..kerana PITIH apa sahaja boleh berlaku. Tidak kira seseorang itu budak kecik, orang dewasa, orang alim, orang masuk university, orang besar atau orang kecil, miskin atau pun kaya. Ku sanggup lakukan apa sahaja..demi PITIH.

Apa yang nak dihairankan dan ditakuti sangat berkenaan doa tersebut. Setahu saya sudah banyak doa-doa MERAPU yang telah didoakan oleh orang-orang PAS terhadap orang UMNO. Sejak saya tidak bersunat lagi kedengaran doa-doa seperti itu yang ditujukan khas terhadap orang-orang UMNO. Doa yang meminta kearah kerosakan dan kemusnahan orang lain.

Jika diamati betul-betul akan isu doa tersebut, saya menyatakannya lebih kepada soal politik.

Tok guru tidak payahlah mengajak orang ramai berdoa dengan ‘doa’ yang sedemikian rupa.. cukuplah sekadar tok guru berdoa seorang diri. Jika wujud keikhlasan dalam hati, ia akan dimakbulkan jua oleh ALLAH swt. Tidak kira ianya didoakan oleh tok guru seorang diri atau pun ramai orang.


Bagi pihak UMNO pula, isu ini diputar-putar dan dijadikan berleret-leret. Media memaparkan berita tersebut dalam kepelbagaian citarasa yang menjuruskan seseorang manusia (tok guru) ke lembah yang lebih hina.

Orang yang kena doa itu ( DS Najib ) tidak pula melatah-latah seperti kebanyakkan oran lain. Tetapi kes ini sudah menjadi seperti lebih sudu dari kuah.

Saya juga percaya dan mungkin DS Najib sendiri percaya, buat apa nak takut dengan doa seperti itu selagi beliau masih berada di jalan yang betul untuk menuju ke destinasinya.

Jika tok guru dan beberapa orang pengikutnya berdoa dengan ‘doa’ sedemikian rupa terhadap DS Najib, namun saya percaya masih ramai lagi orang yang berdoa dengan ‘doa’ kearah kebaikan terhadap DS Najib.

Pakcik – isu doa ini sama seperti perangai budak darjah 3 bergaduh. Bergaduh kerana berebut gula-gula yang dijumpai di atas lantai. Padahal kes tak besar mana. Mu katok (pukul) aku..aku royat (bagitau) ko ayoh aku.

TOK GURU...Sudah sampai masanya.....



2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

ya benar sekali caro demo royak ni... sudoh sapa masonyo doh nik ajis ni dok atah tika semayey dok ngatik lamo lamo... sebab kubor kata mari, politik kata bereti la wehhhhhh

Fazli Salleh berkata...

Salam..

Bukan pasal "pitih" tetapi pasal "hak".

Terima kasih