Selasa, 16 September 2008

RASISME DI MALAYSIA

Bangsa mana yang paling rasis? Melayu ka? Cina ka? India ka? Iban ka? Kadazan ka? Murut ka? jawapannya mudah sekali..Semua bangsa tersebut adalah rasis. Hanya manusia yang mereng sahaja tidak rasis. Manusia normal akan lebih mengutamakan bangsanya. Tiada manusia yang tidak rasis.

Mengapa melayu rasis? Melayu kena rasis sebab ini adalah tanah melayu. Tanah asal usul orang melayu. Tanah tumpah darah orang melayu sejak turun temurun lagi. Tanah yang diwarisi dengan darah dan keringat nenek moyang bangsa melayu. Adakah itu namanya rasis? Nenek moyang melayu yang mendaulatkan tanah air ini. Melayu yang mempunyai raja. Bangsa Melayu yang mempunyai negeri melayu. Adakah itu rasis?

Ada kaum tu datang ke Negara ini untuk mencari rezeki. Menjadi hamba kepada bangsa kulit putih. Menumpang di tanah orang melayu. Hidup berjiran dengan orang melayu. Bilamana tuannya itu ingin pulang, mereka mewasiatkan orang suruhannya itu kepada bangsa melayu agar dijagai dan dilayani dengan baik. Orang melayu kaya dengan budi bahasa. Orang berbudi kita berbahasa. Orang memberi, kita merasa. Terima orang suruhan bangsa kulit putih itu dengan seadanya. Adakah itu rasis?

Sifat bangsa melayu yang mudah layu itu timbul belas ehsan kepada hamba-hamba tersebut. Maka, mereka dengan ikhlasnya memberikan sedikit tanah yang mereka ada kepada orang suruhan yang ditinggalkan oleh tuannya itu. Adakah itu namanya rasis?

Kini, bukan sedikit sahaja yang orang melayu berikan kepada orang suruhan itu. Tidak terkira banyaknya pengorbanan bangsa melayu itu. Mereka tidak membenarkan orang suruhan itu menjadi orang suruhan untuk selamanya. Bangsa melayu tutup keegoannya. Membuat keputusan yang tidak pernah dibuat oleh bangsa lain. Mereka sanggup berkongsi segalanya dengan bangsa pendatang itu. Adakah itu rasis?

Setelah 51 tahun merdeka dan hidup dalam segala kemewahan hasil dari pengorbanan bangsa melayu. Mereka itu sudah lagi tidak menjadi orang suruhan. Mereka sudah menjadi manusia yang merdeka. Mereka telah bebas. Mereka telah bangkit dan menjadi bangsa yang merdeka. Kekayaan mereka telah melebihi bangsa melayu. Bangsa melayu hanya mampu melihat dan berbangga dengan mereka. Bangsa melayu meraikan akan kejayaan mereka itu. Adakah itu rasis?

Kita pergi kepada Negara Amerika, bapa kepada system demokrasi. Sudah berapa lama mereka memperkenalkan system itu kepada dunia. Sehinggakan Malaysia sendiri mengikuti system tersebut. Seingat saya, setelah beratus tahun demokrasi diperkenalkan di Negara itu, berapa kerat sahaja kaum pendatang dapat duduk semeja dengan kaum asalnya yang tidak asal itu? Kaum negro telah ditindas dan dilanyak secukupnya. Siapa yang lebih rasis?

Bangsa melayu amat pemurah. Bangsa melayu banyak berkorban untuk bangsa lain. Mereka dilayan seperti orang asal dalam Negara ini. Mereka tidak pernah memulau bangsa lain. Mereka tidak pernah menidakkan hak kaum lain. Mereka amat menghormati kaum lain. Mereka boleh duduk semeja dengan kaum lain. Adakah ini rasis namanya.

Bangsa melayu tidak pernah menuntut lebih dari apa yang telah diperuntukkan. Mereka masih menanam kepercayaan terhadap kaum lain. Mereka hanya mempertahankan apa yang sepatutnya mereka dapat di tanah tumpah darah mereka. Mereka hanya ingin mengekalkan apa yang telah nenek moyang mereka tinggalkan untuk mereka. Mereka hanya ingin meneruskan kehidupan ini seperti bangsa-bangsa yang lain di dunia ini. Adakah ini rasis?

Scenario sekarang telah berubah!! Bangsa lain ingin menuntut apa yang mereka rasakan mereka sepatutnya dapat. Mereka ingin mengubah apa yang telah ditetapkan oleh nenek moyang mereka. Mereka ingin berebut dengan bangsa melayu. Mereka ingin mendapatkan hak bangsa melayu. Orang melayu masih mendiamkan diri. Mereka masih bersabar. Mereka tidak kata ‘ya’ atau pun ‘tidak’. Adakah ini rasis?

Diakhir-akhir ini kedengaran banyak suara-suara yang cuba mengocak suasana ketenangan dalam Negara ini. Suara serta perbuatan yang ditimbulkan adalah berkaitan dengan kedudukan dan keistimewaan bangsa melayu. Ada yang menjawab, tetapi tidaklah sekuat suara yang memanggil dan suara yang mencabar. Jerangkap samar sedang dipasang. Bangsa lain terus-terusan mempersoalkan hak bangsa melayu. Bangsa melayu dihimpit kiri dan kanan. Bangsa melayu cuba untuk menolak himpitan tersebut dengan cara mereka sendiri..tetapi mereka telah di gelar rasis oleh bangsa lain. Siapakah sebenarnya yang rasis itu?

Siapa pemimpin bangsa melayu? Siapa pemimpin bangsa lain? Adakah tuan-tuan sekalian adalah pemimpin yang rasis? Adakah tuan-tuan sekalian suka melihat keadaan anak cucu tuan-tuan sekalian hidup dalam keadaan ketakutan dalam Negara yang dikatakan aman ini? Tuan-tuan sekalian sedang cuba untuk memasang bom jangka. Tapi kita tidak tahu bila ianya akan meletup. Adakah tuan-tuan mahu lihat begitu dasyatnya kesan letupan itu? Yang menang jadi arang dan yang kalah jadi abu.

Jika dahulu kerajaan ingin menyatukan wajah rakyat Malaysia ini dengan dasar yang dipanggil dasar nasional. Bangsa lain menentangnya. Mereka mahu sekolah cina..mereka mahu sekolah India..mereka mahu kekalkan identity mereka. Mereka kata melayu ingin kongkong mereka. Siapa lebih rasis? Generasi sekarang sudah tidak kenal siapa itu cina, siapa itu India..siapa pula itu melayu. Bangsa melayu tidak pandai cakap cina..bangsa melayu tidak pandai cakap bahasa india..bangsa cina tidak pandai cakap bahasa melayu..bangsa India tidak pandai cakap bahasa melayu..nak bersatu kononnya..tetapi dasar masing-masing tidak sehaluan. Siapa yang rasis dan siapa yang tidak rasis?

Itu perbandingan dengan bahasa. Belum lagi kita bercakap soal-soal lain. Generasi muda faham atau hormati sensitivity agama islam, agama Buddha, agama hindu..generasi muda faham ke apa itu budaya melayu..apa itu budaya cina..apa itu budaya India..siapa yang rasis?

Di zaman pemerintahan Tun Dr Mahathir dahulu ada juga kedengaran suara-suara rasis. Tetapi ianya tidaklah meleret-leret seperti sekarang. Baik di pihak bangsa melayu atau pun di pihak bangsa lain. Mereka masing-masing mendiamkan diri. Tumpuan mereka kearah memajukan Negara ini. Masing-masing memegang erat tangan bergandingan bahu menuju kearah mencapai kegemilangan untuk Negara. Pemimpin mereka tidak pernah pun cuba untuk menjadi hero laknat bagi bangsa masing-masing. Tumpuan mereka hanyalah mencari kejayaan. Mereka bukannya tidak berani untuk bersuara. Mereka bukannya malas untuk bersuara. Mereka hanya menghormati wawasan yang ada pada Tun pada ketika itu. Mereka semua yakin akan kemampuan yang ada pada Tun ketika itu.

Di zaman itu, semua bangsa hanya bercita-cita dan menanam tekad untuk bekerja keras dan berusaha untuk memajukan bangsa masing-masing tanpa menyentuh perasaan mana-mana bangsa lain. Mereka semuanya berusaha sedaya upaya membuktikan akan kewibawaan pemimpin masing-masing bahawasanya mereka adalah sebahagian daripada nadi kepada kemajuan dan pembangunan Negara ini. Pemimpin dan rakyat semua bangsa di Malaysia adalah dihormati sama ada di Negara ini atau pun di arena antarabangsa.

Tetapi kini, keadaan menjadi sebaliknya. Bangsa-bangsa di Malaysia semuanya bercakap pasal rasis. Situ rasis, sini rasis..semuanya rasis. Rasis kepala hotak apa tu? Masing-masing dengan idea sendiri. Melayu dengan kepala melayu. Cina dengan kepala cina. India dengan kepala India. Murut, melanau, dayak, kadazan, iban, orang asli pun sama dengan kepala mereka sendiri. Kononnya ingin membawa haluan masing-masing dengan kepala hotak yang tak berapa betul. Masing-masing ingin menjadi rasis. Rasis kepala hotak!!

Tumpuan mereka hanyalah menuju kearah kepentingan bangsa masing-masing. Menuntut hak sama rata diberikan kepada mereka. Menuntut hak yang sememangnya sudah rata. Hak sama rata yang macam mana tu?

Setahu saya di situ ada melayu, ada juga cina. Di situ ada melayu ada juga India. Begitu juga denga bangsa lain di Negara ini. Hak sama diberikan. Cuma satu sahaja yang termaktub dalam perlembagaan Negara. Hak orang melayu. Perkara tersebut bukannya dibuat atau ditulis sehari dua ini tetapi ianya ditetapkan sejak dahulu lagi. Sebelum era kemerdekaan lagi. Ianya patut dihormati oleh semua kaum di Negara ini. Adakah itu rasis?

Jika pun kerajaan sekarang yang dikepalai oleh UMNO jatuh sekalipun, hak tersebut akan tetap dipertahankan oleh bangsa melayu. Tiada sesiapa yang boleh menyentuhnya. Menganggu aktikel tersebut sudah pasti akan menimbulkan satu bencana terhadap Negara ini. Bangsa melayu tetap akan menentangnya tidak kira di mana mereka berada. Lautan dalam tidak usah diuji. Singa yang tidur tidak usah dikejutkan. Biarkanlah..

Saya percaya, suatu masa kita rakyat Malaysia akan menjadi rakyat Malaysia. Tiada lagi perasaan perkauman atau pun rasis yang timbul. Tidak kira cina, melayu, India, iban, kadazan, mulut, melanau, bidayuh, orang asli sekali pun, kita akan menjadi satu. Tidak kenal mereka itu melayu ka..cina ka..india ka..murut ka..malanau ka..iban ka..dayak ka..orang asli ka..semuanya nampak sekata. Wajah Malaysia!!

Namun, setakat ini apa yang disebut tadi tidak mungkin menjadi kenyataan. Bangsa melayu masih lagi tidak bersedia untuk kearah itu. Bangsa melayu masih lagi ingin merasai atau menikmati hasil pengorbanan mereka dahulu. Mereka masih lagi mencari-cari ruang yang sepatutnya diisi bagi mengisi ruang kemerdekaan yang lagi masih kosong. Bangsa melayu masih lemah dari segenap segi. Saya selaku rakyat Malaysia, ingin memohon dan merayu dari bangsa lain agar berikanlah sedikit lagi masa dan ruang kepada bangsa melayu untuk menyusun atau mengatur kedudukan mereka di Negara ini dalam menuju kea rah Negara Malaysia tanpa adanya sikap prejudis di antara warganegara sendiri. Bila tibanya saat itu, bangsa melayu dengan sukacita atau rela hati mengakui bahawa Malaysia ini adalah kepunyaan semua bangsa yang menjadi warganegara di Negara ini.

Bangsa melayu memerlukan masa dan ruang yang secukupnya untuk kearah itu. Bersabarlah…hanya masa yang menentukannya.

SEMOGA NEGARA INI AMAN SELAMANYA. Amin.

2 ulasan:

Hippokrit berkata...

Bangsa Negro di Amerika boleh kata mereka ditindas kerana negara Amerika diperintah oleh orang putih.

Melayu pula boleh kata mereka ditindas? Oleh Cina? Memang gila! Cina hanya alat memesong kemarahan Melayu yang masih hidup mundur and miskin.
Siapakah yang memerintah Malaysia selepas merdaka 51 tahun lalu? Cina ke?
Melayu memang betul ditindas, tetapi bukan oleh Cina/India/Amerika dll.
Kaum lain memang tidak layak dan tidak berkuasa untuk buat demikian.
Yang berkuasa tu siapa?
Siapa yang tinggal di rumah berjuta-juta ringgit? Siapa yang menghantar anak mereka ke Amerika, England, Australia untuk belajar?
Siapa pergi melancung Europe tiap-tiap tahun?

Jangan lagi ditipu dan menyerang yang tidak berdosa.

indonesia raya berkata...

Ya malaysia harusnya bs jauh lebih maju ne cuman sayangnya rasisnya minta ampun penduduk aslinya ,coba mereka tggal d eropa atau di luar negara mereka d perlakuin gt jd warga negara kelas 2 atau dianggap tiada apakah mereka mau di gituin jg? Makanya pemikiran kolot mereka masih ada sampe skr sedih2 21st centuries masih ada bangaa kayak gini